Hikmah Pagi : Muslim Wajib Tahu, Inilah Posisi Tidur Yang Dianjurkan Oleh Rasulullah SAW

Posisi Tidur Yang Dianjurkan Oleh Rasulullah SAW
arah tidur
banner 678x960

banner 678x960

Daftar Donatur Palestina



Hajinews.co.idTidur merupakan salah satu cara manusia mengistirahatkan tubuhnya setelah lelah beraktivitas seharian. Tidur juga baik untuk menenangkan pikiran dan menyegarkannya.

Terkadang karena kelelahan, banyak orang yang tidur menghadap ke berbagai arah, baik ke kiri, ke kanan, atau ke atas. Atau sebagian orang lebih memilih tidur dengan cara tertentu karena nyaman.

Bacaan Lainnya
banner 678x960

banner 400x400

Padahal Rasulullah SAW mengajarkan tentang arah tidur yang benar. Dengan cara ini, kita umat Islam tidak bisa lagi tidur dengan arah yang sembarangan.

Arah tidur apa yang dianjurkan Nabi SAW? Ini Penjelasannya

Arah Tidur yang Dianjurkan Rasulullah SAW

Rasulullah SAW telah menganjurkan arah tidur yang baik dan benar. Bukan tanpa alasan, arah tidur ini juga dapat mempengaruhi kesehatan jasmani manusia.

Mengutip buku Pelajaran Adab Islam 2 oleh Suhendri, dkk, Rasulullah SAW menganjurkan untuk tidur dengan menghadap ke kanan. Dalam sebuah hadits, Nabi Muhammad SAW bersabda,

اضْطَجِعْ عَلَى شَقِكَ الْأَيْمَنِ

Artinya: “Berbaringlah di atas rusuk sebelah kananmu.” (HR Bukhari dan Muslim)

Beliau menganjurkan kepada umatnya untuk mendahulukan posisi tidur di atas sisi sebelah kanan (rusuk kanan sebagai tumpuan) dan berbantal dengan tangan kanan.

Ibnul Qayyim RA mengatakan, “Tidur berbaring pada sisi kanan dianjurkan dalam Islam agar seseorang tidak kesusahan untuk bangun salat malam. Tidur pada sisi kanan lebih bermanfaat pada jantung. Sedangkan tidur pada sisi kiri berguna bagi badan (namun membuat seseorang semakin malas).”

Manfaat Tidur Menghadap ke Kanan

Masih mengutip sumber yang sama, tidur menghadap ke kanan dapat memberikan sejumlah manfaat bagi tubuh, salah satunya menjaga fungsi jantung. Sebab, tidur ke arah kanan membuat jantung lebih aman dan tidak tertekan paru-paru.

Selain itu, tidur menghadap kanan juga baik untuk kesehatan paru-paru dan pernapasan, mengistirahatkan otak kiri, serta menjaga fungsi lambung agar tetap normal.

Sejumlah manfaat tersebut juga didukung oleh studi yang dimuat dalam The Journal of American College of Cardiology yang dikutip dari buku 100 Resep Sehat Cara Nabi karya Abdillah F. Hasan. Dalam studi tersebut, tidur dengan posisi miring ke kanan lebih aman daripada miring ke kiri.

Tidur dengan menghadap ke kanan juga mengurangi risiko gagal jantung. Soalnya, ketika tubuh miring ke kanan, jantung tidak akan tertindih oleh organ lainnya.

Dilansir situs Sleep Foundation, terdapat sejumlah manfaat lain dari tidur miring ke kanan, di antaranya:

  • Meredakan sakit punggung
  • Mengurangi risiko mendengkur
  • Mencegah terjadinya apnea (berhenti bernapas)
  • Meningkatkan kesehatan usus
  • Menjaga kesehatan otak.

Arah Tidur yang Dilarang dalam Islam

Dalam buku Pintar Sains dalam Al-Qur’an oleh Nadiah Thayyarah, arah tidur yang dilarang dalam Islam adalah menghadap ke kiri. Bukan tanpa alasan, sebab tidur menghadap kiri punya dampak negatif untuk kesehatan.

Tidur menghadap kiri ternyata tidak baik untuk kesehatan jantung. Hal itu karena posisi jantung berada di bawah tekanan paru-paru bagian kanan yang lebih besar daripada paru-paru bagian kiri.

Dampaknya, jantung akan bekerja lebih berat dari biasanya. Bagi mereka yang sudah lanjut usia (lansia), efeknya akan lebih terasa lagi.

Selain itu, posisi tidur menghadap ke kiri juga membuat lambung yang terisi penuh akan menekan jantung dan hati. Maka dari itu, Rasulullah SAW menganjurkan kepada umatnya untuk tidur menghadap arah kanan.

Demikian pembahasan mengenai arah tidur yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW serta berbagai manfaaatnya. Jadi, mulai sekarang cobalah untuk tidur menghadap ke arah kanan.

banner 800x800

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 Komentar