Soal Gugatan Pemilu 2024, Eep Ingatkan Jangan Sampai Prabowo Syndrome Terulang

banner 678x960

banner 678x960

Daftar Donatur Palestina



banner 678x960

banner 400x400

Hajinews.co.id — Pengamat politik yang juga penggagas Warga Jaga Suara Eep Saefulloh Fatah mengingatkan kepada partai politik pendukung Capres-Cawapres dalam Pilpres 2024 yang hendak mengajukan gugatan hasil Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 untuk tidak mengulangi Prabowo Syndrome.

“Siapa pun yang sedang mengawal penghitungan suara jangan sampai terkena Prabowo Syndrome. Kumpulkan bukti dengan kekuatan penuh, dengan bukti-bukti yang ada,” ujar Eep saat diskusi Laporan Publik ke-2 ‘Warga Jaga Suara’ di Cikini, Jakarta Pusat, Jumat (23/2/2024).

Bacaan Lainnya


Siapa pun yang ingin membuktikan kecurangan Terstruktur, Sistematis, dan Masif (TSM) dalam Pilpres 2024 perlu mempersiapkan diri sebaik mungkin.

“Pelajaran penting dalam dua pemilu sebelumnya harus diambil dan jangan diulang oleh mereka yang dirugikan dalam Pemilu 2024. Kita mencintai Tanah Air,” katanya.

Sebagaimana diketahui, 3 sekjen parpol pendukung Capres-Cawapres nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar berkumpul di NasDem Tower, Jakarta, Kamis (22/2/2024).

Sekjen NasDem Hermawi Taslim, Sekjen PKB Hasanudin Wahid, dan Sekjen PKS Habib Abu Bakar Al Habsyi membahas kemungkinan pengusulan hak angket di DPR atas dugaan kecurangan TSM dalam Pemilu 2024.

Sebelumnya, capres nomor urut 3 Ganjar Pranowo mengusulkan parpol pengusungnya dalam Pemilu 2024 untuk mengajukan hak angket atau hak interpelasi ke DPR.

Hak angket DPR dapat digunakan untuk mengusut dugaan kecurangan Pemilu 2024. Upaya itu sebagai fungsi pengawasan terhadap pemerintah terkait penyelenggaraan Pemilu 2024 yang sarat dengan kecurangan baik dalam bentuk ketidaknetralan maupun intimidasi.

Pada Jumat (23/2/2024) pagi, real count KPU menunjukkan suara masuk 75,26 persen. Capres-Cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka unggul sebesar 58,89 persen, disusul Anies-Cak Imin 24,06 persen, dan Capres-Cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD sebesar 17,05 persen.

sumber

banner 800x800

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

0 Komentar